Thursday, October 04, 2007

Nemu HP

Hari rabu lalu, tepatnya tanggal 3 Oktober kebetulan aku pulang kemaleman dari kantor. Baru jam 10 aku pulang. Di jalan udah ngantuk2 nggak jelas. Pengen cepet-cepet sampe di rumah dan segera tidur.

Seperti biasa, kalo udah kemaleman, aku pulang naik P20 jurusan Senen-Lebak Bulus. Dilanjutkan dengan angkot ke Ciputat lalu ganti angkot lagi yang ke arah rumah. Di P20 aku sempatkan untuk tidur. Lumayan, ceritanya biar nambah jam tidur di hari itu. Ketika sudah sampai di Lebak Bulus, aku terbangun. Masih setengah sadar lah. Penumpangnya udah tinggal sedikit. Saat itu aku melihat penumpang bangku sebelahku turun. Ketika orangnya sudah turun baru kusadari kalo ada barangnya yang ketinggalan yang kemudian aku kenali sebagai tas HP. Mau aku panggil orangnya sudah turun. Mana aku juga masih setengah sadar. Setelah melihat kiri kanan dan memastikan keadaan, aku putuskan untuk menyimpan tas HP tersebut (dan isinya juga tentunya). "Daripada diambil oleh orang lain", begitu pikirku. Rencananya, akan aku tunggu hingga ada yang menghubungi no HP tersebut.

Di sisa perjalananku menuju rumah, aku jadi nggak bisa tidur. Entah, jadi merasa nggak tenang aja. Sesampainya di rumah, aku buka tas HP nya. Didalamnya ada HP Nokia 1600 dan fotokopi KTP pemilik HP tersebut. Pemilik HP tersebut perempuan (iyalah, tas HP nya aja warna pink). Di KTPnya siy kelahiran tahun 1989.

Keesokan harinya ada yang menelepon ke nomor HP tersebut, yang pada akhirnya aku tahu dia adalah teman kerja si pemilik HP. Dari pembicaraan di telepon, si pemilik HP tersebut kerja di daerah Senen dan katanya tempat tinggalnya juga di Ciputat. Akhirnya aku berikan nomorku dan memintanya agar si pemilik HP tersebut menghubungi nomorku.

Sore harinya, akhirnya si pemilik HP tersebut menghubungiku. Dia minta ketemuan. Cuma mentang-mentang jam kerjanya malam, dia mintanya ketemuan malam-malam, dan parahnya di pasar Ciputat pula lagi. Duh, ini orang seenaknya aja. Yang butuh HPnya juga siapa, maen ngasal nentuin tempat aja. Mana di pasar pula lagi + malem-malem. Nggak banget deh. Akhirnya setelah pembicaraan yang cukup alot, aku minta dia saja yang dateng ke kantorku keesokan harinya di waktu jam kerja.

Fiuhh.. Semoga aja besok orangnya benar-benar datang ke kantorku. Biar nggak jadi beban juga. Nggak tenang aja rasanya menyimpan barang yang bukan milik sendiri.

9 comments:

fajran said...

mau ketemu abegeh ya lu? hihihi..

ArnoldGanteng said...

Good decision... Ketemuan di ktr itu paling ideal.

Pernah denger kasus spt ini tapi akhirnya aga tragis... orang yang punya barang2x itu bawa 2 orang tentara...
Begitu ketemuan langsung digebokin sampe babak belur... bis itu langsung di umpat2x gitu deh... ngeri bow.. bukannya terima kasih, malah bogem yg didapat.

dian said...

iih arnold ceritanya serem aja.. bulan puasa begini masa iya ada orang se-psycho itu??

eko, kalo ngga' ada yang dateng, dian siap menampung harta temuan itu :D

MoMo said...

Dasar dian..

Gut lak ko!! Love will find you if you stay in the office..:D

Hahahahahah

jefri said...

buset, serem amat nold :D

hati2x ko :)

Eko Budi Prasetyo said...

@fajran:
yah bgitulah (ga penting banget)

@arnold
duh jangan nakut-nakutin dong.Kalo ktemuannya di pasar sih bisa aja. Makanya kutolak. Kalo di kantor sih.. nggak lah..

@dian
sepertinya nggak bakalan deh.. kan pemiliknya udah menghubungi. Kecuali pemiliknya berbaik hati merelakan HP nya :P

@momo
duh.. ada-ada aja nih momo..

cardepus said...

Ditunggu cerita selanjutnya.

Eh...eh...kelahiran thn 1989, berarti umurnya baru 17 thn, baru lulus SMA tuh. Kok kerjanya malam2. Kerja apaan???

Eko Budi Prasetyo said...

@cardepus:
Wah nggak tahu juga yah.. Sepertinya sih kerjanya aja yg kebagian shift malem

Muhammad Rayhan said...

mungkin dia sengaja ninggalin hape, secret admirer elo tu, wakakakakakaka :p
becanda ko :) anyway, keputusan yg tepat coi ketemuan di kantor aja, aman ;)